Pusat ruang angkasa pertama Australia mulai luncurkan roket 2018

Pusat ruang angkasa pertama Australia mulai luncurkan roket 2018

Pusat ruang angkasa pertama Australia mulai luncurkan roket 2018

Pusat-ruang-angkasa-pertama-Australia-mulai-luncurkan-roket-2018

Australian Equatorial Launch Company menyewakan 60 hektar lahan di Northern Territory (NT) untuk membangun basis rudal dan memasuki industri luar angkasa global.

Perusahaan akan mulai membangun Arnhem Space Center senilai $ 3,78 juta pada awal 2018 dan berencana untuk mulai beroperasi pada akhir tahun pertama setelah masalah peraturan dan lingkungan telah selesai.

Fasilitas ini akan meluncurkan apa yang disebut roket akustik atau penelitian, sepanjang 15 meter, yang digunakan oleh perusahaan farmasi dan penelitian, universitas, badan antariksa dan organisasi lain untuk mengumpulkan data dan melakukan eksperimen.

Shannon Brown, juru bicara perusahaan, mengatakan roket menggunakan instrumen

ilmiah dan muatan mereka ke ujung ruang, yang membutuhkan 15 menit, perjalanan bebas gravitasi sebelum kembali ke Bumi dengan parasut.

“Pengamatan pertama tentang efek rumah kaca dan penghancuran lapisan ozon dibuat dengan Rokecket yang terdengar,” kata Brown kepada News Limited.

Dia mengatakan roket itu juga bisa dipasang dengan satelit berukuran kotak sepatu kecil.

Wilayah klan Gumatj di Semenanjung Gove di timur laut Arnhem Land memiliki banyak keunggulan strategis. 12 derajat selatan khatulistiwa menawarkan cara yang lebih murah untuk mencapai orbit Bumi. Lokasi ini sebelumnya digunakan oleh Badan Antariksa Eropa sebagai stasiun pelacakan pada tahun 1970-an.

Peluncuran Equatorial mengatakan pelanggannya termasuk perusahaan swasta

, organisasi pemantauan cuaca, laboratorium penelitian, universitas, dan bahkan mungkin badan antariksa internasional seperti NASA.

Brown mengatakan bahwa pejabat NASA mengunjungi situs tersebut

dan menyatakan minat untuk menggunakannya ketika situs itu dapat diluncurkan pada 2019.

Namun, area tersebut akan jauh lebih sederhana dalam ukuran dan operasi daripada Cape Canaveral, di mana Kennedy Space Center berlokasi di Amerika Serikat.

“Bantalan yang ditembakkan rudal itu cukup kecil dan seukuran kolam renang,” kata Brown.

 

sumber :