Google diprotes karena kebijakan iklan online

Google diprotes karena kebijakan iklan online

Google diprotes karena kebijakan iklan online

Google-diprotes-karena-kebijakan-iklan-online

 

Perdagangan Komisi AS A. menerima keluhan dari kelompok yang meminta penyelidikan menyeluruh terhadap sistem periklanan Google, di mana pencarian online cocok dengan apa yang mereka beli di toko di luar jaringan.

Pusat Informasi Privasi Elektronik, yang mengirim surat protes ke FTC, mencurigai bahwa Google sedang melacak informasi kartu kredit untuk menemukan koneksi ke selancar, tetapi tidak memberikan informasi yang jelas tentang bagaimana sistem mereka bekerja, sebagaimana dinyatakan pada halaman batu tulis.

Protes secara eksplisit mengacu pada program periklanan Google

yang diluncurkan Mei lalu, yang dikatakan berdasarkan pada data kartu kredit yang cocok dengan data yang dicari di Internet ketika Anda masuk ke layanan Google.

Kemampuan untuk menggabungkan iklan online dengan belanja di dalam toko sering disebut “cangkir suci” periklanan, menurut David Carroll, seorang profesor di New School yang mempelajari industri pelacakan data.

Karena perjanjian kerahasiaan, Google tidak dapat mengatakan

perusahaan mana yang bekerja untuk menemukan data belanja offline.

Namun, menurut Google, tidak perlu khawatir kehilangan informasi karena

mereka tidak tahu apa yang sebenarnya dibeli orang, baik produk maupun jumlah.

“Kami sedang menyelidiki jumlah transaksi dan total nilai pengeluaran selama periode waktu yang dikumpulkan untuk melindungi kerahasiaan,” kata pernyataan tertulis dari juru bicara Google.

 

Baca Juga :