Akar Tumbuhan : Pengertian, Fungsi, Struktur, dan Jenisnya

Akar Tumbuhan : Pengertian, Fungsi, Struktur, dan Jenisnya

Tumbuhan adalah organisme eukariotik multiseluler yang termasuk dalam Kerajaan Plantae. Tumbuhan ini memiliki banyak sekali manfaat untuk kehidupan, namun tahukah Anda tumbuhan memiliki bagian yang berguna sebagai penyimpan makanan, nah itulah akarnya. Di bawah ini adalah pemahaman lengkap tentang akar tanaman.

akar-tumbuhan

Pahami akar tanaman

Akar adalah bagian bawah tumbuhan yang biasanya tumbuh di bawah permukaan tanah. Beberapa jenis tanaman di sana juga memiliki akar yang tumbuh di udara. Bentuk dan struktur akarnya beragam. Keadaan ini terkait dengan fungsi akar yaitu sebagai gudang cadangan makanan, akar sukulen, akar pernafasan, dan akar rambut.

Saat biji dikotil berkecambah, akarnya keluar di bagian bawah. Akar ini disebut juga radikula yang menembus tanah. Akar ini disebut akar primer. kemudian akar membentuk akar cabang, disebut akar sekunder, selama beberapa periode. Akar tanaman ini memiliki fungsi antara lain:
Fungsi root

Asal akar terletak di akar institusi (radix). Di Dikots, akar lembaga tersebut akan terus tumbuh dan membentuk akar yang dikenal dengan akar tunggang. Pada tumbuhan monokotil, akar lembaga ini mati, setelah itu akar yang ukurannya hampir sama tumbuh di pangkal batang membentuk lebih banyak akar, yang disebut akar serabut.

Akar monokotil dan dikotil di ujungnya dilindungi oleh tutup akar (kaliptra) yang melindungi ujung akar saat menembus tanah. Ada sel calyptra yang mengandung butiran pati yang disebut columella.

Akar pada tumbuhan memiliki fungsi yang banyak dan beragam. Fungsi akar pada tumbuhan meliputi:

  • Ikat tubuh tanaman ke tanah.
  • berfungsi sebagai tempat penyimpanan cadangan pangan.
  • Menyerap air dan garam mineral terlarut.

Struktur akar

Struktur akar tanaman ini dapat diamati melalui penampang akar. Oleh karena itu, struktur akar berikut ini dibagi menjadi dua kelompok, yaitu:

Struktur luar akar (morfologi akar)

Struktur luar akar, juga dikenal sebagai (morfologi akar), terdiri dari:

  • Leher atau dasar akar –
    adalah bagian akar yang menghubungkan ke pangkal batang.
  • Ujung akar –
    merupakan titik tumbuh akar yang dilindungi oleh penutup akar atau disebut juga kaliptra.
  • Batang akar –
    adalah bagian akar yang terletak di antara leher akar dan ujung akar.
  • Cabang akar –
    adalah bagian yang tidak langsung berhubungan dengan pangkal batang, tetapi berasal dari akar utama.
  • Serat akar –
    adalah cabang akar yang sensitif dan memiliki bentuk berserat.
  • Rambut akar atau rambut akar –
    merupakan penonjolan sel kulit luar (epidermis) dan sebenarnya memperluas area penyerapan air dan mineral. Rambut akar hanya tumbuh di dekat ujung akar dan umumnya relatif pendek.
  • Syal akar (Kaliptra) –
    terletak di bagian paling ujung dan berfungsi melindungi akar dari kerusakan mekanis saat menembus tanah.

Struktur bagian dalam akar

Struktur di dalam akar disebut (anatomi akar) dan terdiri dari:

  • kulit ari
    Susunan sel epidermis padat dan tebal satu lapis, dinding sel mudah dilalui air. Beberapa dari sel epidermis ini membentuk rambut akar dengan ekstensi lateral dari dinding luar. Rambut akar merupakan modifikasi dari sel epidermis akar yang bertugas menyerap air dan garam mineral terlarut. Rambut akar memperluas permukaan akar sehingga penyerapannya bisa lebih efisien.
  • korteks
    Letak korteks berada tepat di bawah epidermis, sel-selnya tidak tersusun rapat, sehingga terdapat banyak ruang antar sel, yang berperan dalam pertukaran gas. Sebagian besar korteks terdiri dari jaringan yang disebut jaringan parenkim. Korteks ini berfungsi menyimpan makanan.
  • Endodermis
    Endodermis adalah lapisan pemisah antara korteks dan silinder pusat. Sebagian besar sel endodermal ini memiliki bagian seperti pita yang mengandung gabus (suberin) atau lignin. Bagian ini dikenal sebagai band Kaspari. Sel-sel endodermal ini dapat mengalami penebalan zat gabus pada dindingnya dan membentuk titik-titik yang disebut titik kaspari.

Pada perkembangan selanjutnya, penebalan zat gabus ini mencapai dinding sel yang menghadap ke silinder pusat. Jika dilihat dengan mikroskop, terlihat seperti huruf U, disebut juga sel U, sehingga tidak ada air yang bisa masuk ke silinder pusat. Namun, tidak semua sel endodermal menebal, sehingga memungkinkan air masuk ke silinder pusat.

Sel-sel ini juga disebut sebagai sel penerus / sel diffuser. Dengan demikian, endodermis ini memiliki fungsi untuk mengatur jalannya larutan yang diserap dari tanah ke dalam silinder pusat.

  • Silinder pusat / bintang
    Silinder / prasasti pusat adalah bagian akar yang paling dalam. Terdiri dari berbagai jenis jaringan yaitu:
  • Pericella / pericambium
    Pericella / Pericambium adalah lapisan luar dari prasasti, yang terdiri dari satu atau lebih lapisan sel. Akar cabang ini tercipta dari pertumbuhan buah persik ke arah luar. Perisikel ini memiliki fungsi dalam pertumbuhan sekunder maupun dalam pembentukan akar lateral.
  • Kirim file
    Bundel kapal pengangkut ini terletak di dalam pericle. terdiri dari xilem dan floem yang tersusun bergantian sesuai dengan arah jari-jari tangan. Di dalam dikotil, di antara xilem dan floem, terdapat jaringan yang disebut jaringan kambium.
  • Empulur
    Sedangkan sumsum berada di bagian terdalam atau di antara file vaskuler, yang terdiri dari jaringan parenkim. Intisari hanya terjadi pada akar tanaman dikotil.

Jenis akar

Bentuk akar pada tumbuhan menjadi salah satu perbedaan dalam pengelompokan tumbuhan tinggi. Pada saat benih berkecambah, akar potensial ini (radikula) berkembang menjadi akar kelembagaan. Umumnya akar dibedakan menjadi dua jenis, yaitu akar tunggang dan akar serabut.

Perbedaan antara akar tunggang dan akar serabut

1. Naik Akar

Akar umumnya termasuk tanaman berkaki dua (dikotil) yang secara generatif diperbanyak dengan biji.
Jenis akar ini mempertahankan akar kelembagaannya.
Akar lembaga berkembang menjadi akar pohon (primer), yang kemudian bercabang menjadi akar yang lebih kecil.
Akar utama yang berasal dari akar lembaga ini disebut Reitwurzel (Radix primaria) yang bercabang.

2. Akar serabut

  • Akar serabut umumnya dimiliki oleh tumbuhan berdaun tunggal (monokotil).
  • Akar serabut ini berbentuk seperti serabut kelapa kecil dan panjang.
  • akar tanaman dikotil yang diperbanyak secara vegetatif dalam bentuk akar serabut.
  • Akar berserat ini terbentuk dari akar lembaga yang sudah mati
  • Dan tumbuh akar baru yang ukurannya relatif sama dan keluar dari pangkal batang.

Terima kasih telah membaca tentang akar tanaman: makna, fungsi, struktur, dan jenisnya. Semoga dapat bermanfaat untuk anda.

Sumber :